Jajan di Stasiun Bandung

Pernah beli somay di depan stasiun kereta bandung? tempatnya di depan pagar keluar sebelah utara. Somaynya sih terasa biasa aja, isinya paling 3 buah somay dengan ukuran agak besar, tapi harganya selangit. Saya kaget waktu  bayar, katanya Rp.14.000,-, padahal cuma pesan somay ama teh tawar.

Setelah ditanya lebih jauh ama mamang somay, ternyata harganya perbuah Rp.3.500 dan teh tawarnya Rp.3.500. Alamak jauh dibawah harga D’Cost di setia budi. Disana teh tawar cuma 500 sepuasnya. Kalo tahu gitu saya beli Batagor Riri aja. Dengan pengalaman itu, saya agak trauma untuk jajan di pinggir jalan di kota Bandung. Akhirnya saya mesti bertanya dulu kalo memang ingin jajan, berapa harga satu porsinya.

Apa di Bandung semua pedagang di pinggir jalannya suka nembak harga yah ?

7 Responses to Jajan di Stasiun Bandung

  1. asahila says:

    pernah juga dulu beli bajigur
    dg harga selisih setengahnya dengan kakakku yg beli duluan.krn kakakku pake dialek setempat.
    sedang aku njawani.

    sahil
    asabiasa.wordpress.com

  2. haryando says:

    Mungkin pas pesen elu sambil bawa-bawa tas kaya mau pulang kampung. Biasalah pak kalo di stasiun, bandara dan diterminal kalo ngak nanya-nanya dulu pedagangnya suka ngambil untung besar. soalnya pedagangnya tau kalo elu bakal ngak makan disana lagi…he…he…

  3. ade says:

    namanya kesempatan pak, he he simamang liat tampak baru nih aduh ya uda pak lain waktu kalo jajan nga usah dipinggir jalan, di warung yang aja, yang ada pajaknya, hari gini nga bayar pajak apa kata dunia……

  4. kuke says:

    wah kalo di Bandung.. suka tanggung jajan di pinggir jalan, Pak. Apalagi yg bukan area mahasiswa, jatuh2nya lebih mahal. Sekalian aja jajan ke tempat terkenal.. he he

  5. mustfree says:

    saya pernah makan di warung sate pinggir jalan, juga deket pintu utara stasiun bandung, malah lebih murah lho pak.. 10 tusuk sate kambing, 1 nasi, 1 teh manis, cuma habis 11 apa 12 ribu..🙂
    Mungkin kelihatan wajah orang kaya, jadinya dimahalin kali pak.. hehe..

  6. darma says:

    wah…. info baru nih….. coba pake bahasa sunda …. jangan pake bahasa palembang…..

  7. kris riyadi says:

    memang pak. harus digojlok dulu untuk kenal dengan lingkungan. tips saya begini : tanya harga dari barang2 yang diinginkan, pura2lah daya inget tidak tajam. sodorkan kertas untuk ditulisin harga2-nya, lalu tinggal milih. ….

%d bloggers like this: